Another Source

a

Pages

Saturday, October 15, 2011

the culprit (again)

Apa salahku, apa salah ibuku, hidupku dirundung pilu... *nyanyi ga jelas*
Sebait lagu diatas mungkin bisa menggambarkan isi hati kami (anak kosan priangan 1 dan 2)
Saya ga tau saya punya salah apa, kami punya salah apa, ibu kos punya salah apa, tapi memang 2 minggu ini, kosan kamilah yang lagi "booming". Di postingan minggu kemarin, udah saya ceritain kan kejadian pencurian yang terjadi di sebelah kamar saya?
Dan sekarang dengan sangat berduka cita, saya harus cerita kalo ada kasus pencurian lagi di priangan 1 (bukan di kosan saya tapi masih 1 ibu kos).
Kali ini ga tanggung-tanggung! 2 buah laptop teman sekelas saya yang jadi korban. Kali ini saya ga tau persis kejadiannya.
Kejadiannya itu hari Jum'at waktu anak-anak cowok semua sholat jum'at. Otomatis cowok-cowok di priangan 1 pada sholat Jum'at dong. Padahal ada cewek-cewek di lantai dua, enath kenapa mereka ga ngedenger apapun saat itu. Dari cerita si korban (Taufan), dia bilang kalo sepulangnya dari sholat Jum'at, dia liat jendela udah ga kekunci lagi, dan saat masuk kamer, jeng jeng...! lemarinya bobol! dan laptop berserta modemnya HILANG. Dan yang ngenesnya lagi, di kamer Taufan juga ada laptopnya Sigit yang pada saat itu habis dipake buat ngerjain tugas.

Jujur, siang itu saya eman udah punya firasat, bakal ada kejadian lagi. Makannya pas saya pulang kuliah, pintu kamer langsung dibuka lebar, trus waktu akang-akangnya berangkat sholat Jum'at, gerbangnya digembok dan saya seakan jadi satpam pada saat itu, karena emang cuma ada saya sendirian disini!
Ga nyangka aja malingnya malah ke priangan 1 padahal riangan 2 pada saat itu lagi emang kosong banget.
Trus waktu saya mau ke kampus lagi jam 1nya, saya ketemu Eulin yang ngasih tau kalo ada kejadian di priangan 1, langsung deh saya ke TKP.
Setibanya saya disana langsung disuguhkan muka galaunya Taufan dan Sigit. Mereka kasian banget, dan terlebih hari itu adalah ulang tahunnya Sigit.
Tanpa diduga-duga, saat kita kumpul banyakan disana (termasuk kosan sebelah), si maling berniat beraksi lagi di kosan sebelah. Pada saat itu anak-anak cowo langsung bergegas dan katanya ada saksi mata yang negliat dua orang naik motor tiger. Langsung deh anak-anak cowok cao buat ngejer. Tapi sayangnya ga kekejer.

Bener-bener penasaran sama si maling. Hebat gitu ya beraksi siang bolong gitu tapi ga ketauan. Negbobol pintu, jendela tapi ga ketauan. Nyuri barang tapi ga ketauan. Emang sih ga ketauan sama kita, tapi Allah pasti liat. Semoga mereka mendapat balasan yang setimpal.
Sekarang disetiap doa saya, seingat mungkin saya selipkan kata-kata "Ya Allah, lindungilah kosan kami tercinta, jauhkanlah dari orang-orang jahat. aamiin"

Friday, October 7, 2011

I lost the culprit!

Minggu ini, emang lagi banyak banget masalah disini. Mulai dari masalah di kampus, masalah pelajaran, masalah dikosan, bahkan masalah hati. Saya tau, semua orang emang ga akan pernah bisa lepas dari masalah, bahkan saya ada disinipun itu adalah sebuah MASALAH buat saya. Oke, lanjut lagi ke pembicaraan. Tapi justru dengan masalah itu kita semua belajar. Kalo hidup ini ga ada masalah, ga ada hal baru yang bakal kita tau. Sebagai contoh, kalo kita ga punya masalah pas lagi buka tutup galon, ga mungkin kita punya inisiatif buat ngambil gunting buat negbukanya. (Maaf, contoh yang diberikan agak kurang sedikit relevan :p)

Well, hari ini, da kemaren emang bikin saya pribadi shock berat. Walaupun dengan berada disini itu udah shock terberat dalam hidu saya. Oooooop!
Jadi ceritanya ada kejadian gitu dikosan saya. Kemaren, kosan saya kemalingan. Dan saya adalah salah satu saksi matanya.
Ceritanya.................................................................
Kemarin hari Kamis, saya ga ada jadwal kuliah. Yaudah seharian saya dirumah deh. Waktu pagi, sempet janjian sama Gita buat renang. Eh ga taunya kolam renangnya sepi, trus kotor. Ga jadi deh kita renangnya.
Nyampe dikosan saya online dari siang sampe sore, di kamer aja. Sekitar jam setengah 3an sebelum ashar, ada suara motor (kamer saya kan dibawah, jadi kedengeran banget). Saya biarin aja, saya pikir, mungkin si a anggry, a ridho, a andri atau siapapun lah aa yang ada di kosan ini. Ga taunya yang tadi naik motor itu ngetok kamer saya. Sontak saya kaget trus langsung buru-buru ambil cardigan sama kerudung.
Sempet saya liat orang itu lewat jendela kamer saya yang ketutupan hordeng. Dia cowok, pake helm. Selesai saya pake cardigan dan kerudung, saya buka pintu kamer saya. Saya liat mereka itu dua orang, yang satu ada dihadapan saya, yang satu lagi duduk diatas motor mio.
Si cowok 1 tanya ke saya "teh, ini kamernya ine bukan?". Saya jawab "bukan a, perasaan disini ga ada yang namanya ine, coba tanya ke teteh di kamer sebelah kao engga ke aa yang diatas". Setelah pembicaraan singkat itu, bodohnya saya langsung masuk kamer lagi dan nutup pintu tanpa curiga apapun. Sempet waktu mau ngegantung cardigan sama kerudung, saya kepeleset. Dan saat itupn saya mikir, ada pertanda buruk apa ini?
Udah aja saya lanjut online di laptop tercinta ini -.- (padahal pengen segera dibeliin yang baru T.T). Saya kan setel tv sama musik di laptop, jadi ga ngedengerin apa yang terjadi diluar. Yang saya tau pas mereka ngegas motor buat cao pulang, saya sempet liat dari jendela, ada akang R (anak kosan sini juga) lagi buang sampah. Dan saya terus aja online tanpa memikirkan hal tadi.
Hari jadi tambah gelap, tandanya sore udah mulai dateng. Saya denger ribut-ribut dari luar kamer, ributnya itu tentang laptop ilang. Deg! langsung aja pikiran saya tertuju ke dua cowok nyasar tadi. Ternyata teh Y (penghuni kamer sebelah saya tapi dipisahin sama tangga) kehilangan laptopnya. Pas dia pulang kuliah, kamernya udah ga kekunci. Saya langsung lemes total. Akhirnya saya cerita bla bla bla panjang lebar. Trus saya juga bilang kalo kang R juga liat ko cowo yang tadi. Kebetulan saat itu kang R lagi ga ada dikosan, dia ada dikampus. Setelah ditelpon sama kang Ri, kang R pulang. Pas ditanyain tentang hal yang tadi. Kang R ngakunya dia emang liat dua orang tadi masuk ke kamer teh Y. Da dia diemin aja soalnya dikira ada teh Y dikamernya, kang R pikir mereka temennya teh Y. Deg! saya jadi tambah lemes.
Jujur saya ngerasa bersalah banget pada saat itu. Salah karena saya langsung tutup pintu kamer saya sebelu liat mereka pergi. Tapi disatu sisi ngerasa Alhamdulillah banget karena saya ada di kamer. Soalnya kan mereka sebenernya ngincer kamer saya tapi pas diketok ada sayanya. Hal ini bener-bener jadi pelajaran banget. Yang saya sesali adalah, I lost the culprit! -.-